Orang yang Lebih Cerdas Gerakan Lebih Banyak Ketika Mereka Berbicara – Jadi Akankah Anak-Anak Menjadi Lebih Cerdas jika Mereka Memiliki Gerakan?

Ada laporan menarik dalam edisi bulan depan tentang Intelijen. Studi itu, ketika dikombinasikan dengan pekerjaan sebelumnya dari University of Chicago, menunjukkan bahwa mungkin ada cara yang sama sekali baru untuk mengembangkan kemampuan penalaran otak.

Dalam studi Intelejen, para peneliti meminta 28 remaja datang ke lab di Universitas Humboldt Berlin. Untuk meminimalkan kemungkinan variabel, remaja yang diundang semuanya sangat mirip – semuanya berusia sekitar 17 tahun, latar belakang sosial ekonomi yang sama dan sekolah yang sama. Mereka juga memiliki tingkat kecerdasan yang hampir sama dengan kristalisasi – yaitu kemampuan mental untuk menerapkan aturan yang telah mereka pelajari pada situasi baru.

Di mana remaja berbeda adalah dalam kecerdasan cairan mereka (Gf) – kemampuan untuk masuk akal melalui situasi novel yang sama sekali baru. Beberapa remaja memiliki kecerdasan cairan yang tinggi; yang lain rata-rata. (Sebagian besar ilmuwan saraf percaya bahwa kemampuan penalaran yang ditangkap dalam Gf adalah tanda kecemerlangan sejati.)

Para peneliti meminta para remaja untuk melihat serangkaian gambar geometris yang kompleks; tugas mereka adalah membedakan pola di antara gambar-gambar itu. Setelah remaja selesai melakukannya, para peneliti merekam anak-anak lelaki itu ketika mereka menjelaskan bagaimana mereka memecahkan masalah. Sebulan kemudian, anak-anak itu kembali ke lab untuk scan MRI struktural otak mereka.

Anak-anak yang lebih tinggi dalam kecerdasan cairan melakukan tugas gambar dengan lebih baik. Dan, yang menakjubkan, ketika secara verbal menggambarkan pemecahan masalah mereka, anak-anak GF yang lebih tinggi juga menggunakan gerakan tangan untuk melakukannya. Mereka menggunakan jari-jari mereka untuk membentuk segi empat dan segitiga yang mereka lihat. Mereka menggoyangkan tangan mereka bolak-balik, angka mereka menunjukkan kembali bagaimana anak-anak itu memanipulasi gambar-gambar itu selama tugas. Dibandingkan dengan anak laki-laki dengan Gf rata-rata, kelompok Gf tinggi menggunakan lebih dari empat kali jumlah gerakan tangan selama penjelasan mereka.

Kemudian, para peneliti menganalisis pemindaian otak remaja, terutama “area Broca” – apa yang dianggap sebagai akar pemahaman bahasa.

Untuk anak laki-laki yang lebih tinggi di Gf dan lebih banyak gerak, korteks otak mereka lebih tebal di daerah Broca.

Jika ini semua tampak seperti hal-hal sepele yang aneh di otak – orang yang lebih pintar memberi isyarat lebih banyak ketika mereka berbicara – hal itu berpotensi lebih dari itu.

Profesor University of Chicago Susan Goldin-Meadow adalah salah satu peneliti terkemuka di dunia tentang gerakan tubuh. Dia telah membuktikan bahwa gerakan tidak hanya sekedar mengepakkan tangan secara tidak sadar. Gerakan bahkan bukan tentang berkomunikasi dari satu orang ke orang lain. (Goldin-Meadow menemukan bahwa jika Anda menempatkan orang buta sejak lahir di sebuah ruangan bersama untuk percakapan, mereka masih saling memberi isyarat.)

Sebagai gantinya, Goldin-Meadow dan timnya telah menunjukkan bahwa gerakan tubuh sebenarnya memfasilitasi kemampuan orang untuk berpikir. Anda bahkan bisa mengajari seorang anak metode baru pemecahan masalah, cukup dengan mengajarkan anak itu isyarat baru.

Itulah yang dapat dilakukan oleh Dr. Susan Wagner Cook. Seorang mantan mahasiswa pascasarjana di lab Goldin-Meadow, Cook menghabiskan hari-harinya di sekolah dasar terdekat.

Ada batu sandungan yang umum bagi anak-anak dalam matematika: kesetaraan. Mengetahui cara mengatasi masalah seperti 3 + 4 + 2 = __ + 7. Tentu, itu terlihat mudah bagi Anda, tetapi, di kelas tiga dan empat, banyak anak yang dengan cepat memasukkan angka “9” di bagian yang kosong. Beberapa bingung dengan kehadiran “+7,” tetapi yang lain bahkan tidak menyadari itu ada di sana.

Jadi Cook membagi kelas tiga dan empat (tidak ada yang bisa dengan benar menyelesaikan masalah kesetaraan) menjadi tiga kelompok. Semua anak diajari untuk menyelesaikan masalah. Tetapi satu kelompok diberi ungkapan untuk mengatakan dengan keras untuk membantu membimbing mereka. Mereka diberitahu untuk mengatakan, “Saya ingin membuat satu sisi sama dengan sisi lainnya.”

Cook tidak memberi tahu kelompok anak-anak kedua untuk mengatakan apa pun. Sebagai gantinya, dia mengatakan pada kelompok kedua untuk membuat tangan yang aneh –ureure ketika mereka memecahkan masalah – mereka melambaikan tangan mereka di kedua sisi persamaan saat mereka menjumlahkan jumlahnya. Set ketiga anak-anak diajarkan untuk mengucapkan kalimat dan membuat gerakan gelombang.

Segera setelah pelatihan, anak-anak diuji untuk melihat seberapa banyak yang telah mereka pelajari. Mereka semua telah meningkatkan kemampuan mereka.

Kemudian, empat minggu kemudian, anak-anak berada di ruang kelas reguler mereka ketika para guru mengejutkan mereka dengan kuis singkat tentang masalah kesetaraan. Bencana melanda. Dari anak-anak yang diajar untuk mengatakan frasa pengajaran, 90% telah lupa bagaimana menyelesaikan masalah.

Hebatnya, lebih dari 90% anak-anak yang menggunakan gerakan itu dalam pelatihan mereka ingat bagaimana menyelesaikan masalah. Membuat gestur membantu menyandikan memori untuk pengambilan jangka panjang.

Ada laporan menarik dalam edisi bulan depan tentang Intelijen. Studi itu, ketika dikombinasikan dengan pekerjaan sebelumnya dari University of Chicago, menunjukkan bahwa mungkin ada cara yang sama sekali baru untuk mengembangkan kemampuan penalaran otak.

Dalam studi Intelejen, para peneliti meminta 28 remaja datang ke lab di Universitas Humboldt Berlin. Untuk meminimalkan kemungkinan variabel, remaja yang diundang semuanya sangat mirip – semuanya berusia sekitar 17 tahun, latar belakang sosial ekonomi yang sama dan sekolah yang sama. Mereka juga memiliki tingkat kecerdasan yang hampir sama dengan kristalisasi – yaitu kemampuan mental untuk menerapkan aturan yang telah mereka pelajari pada situasi baru.

Di mana remaja berbeda adalah dalam kecerdasan cairan mereka (Gf) – kemampuan untuk masuk akal melalui situasi novel yang sama sekali baru. Beberapa remaja memiliki kecerdasan cairan yang tinggi; yang lain rata-rata. (Sebagian besar ilmuwan saraf percaya bahwa kemampuan penalaran yang ditangkap dalam Gf adalah tanda kecemerlangan sejati.)

Para peneliti meminta para remaja untuk melihat serangkaian gambar geometris yang kompleks; tugas mereka adalah membedakan pola di antara gambar-gambar itu. Setelah remaja selesai melakukannya, para peneliti merekam anak-anak lelaki itu ketika mereka menjelaskan bagaimana mereka memecahkan masalah. Sebulan kemudian, anak-anak itu kembali ke lab untuk scan MRI struktural otak mereka.

Anak-anak yang lebih tinggi dalam kecerdasan cairan melakukan tugas gambar dengan lebih baik. Dan, yang menakjubkan, ketika secara verbal menggambarkan pemecahan masalah mereka, anak-anak GF yang lebih tinggi juga menggunakan gerakan tangan untuk melakukannya. Mereka menggunakan jari-jari mereka untuk membentuk segi empat dan segitiga yang mereka lihat. Mereka menggoyangkan tangan mereka bolak-balik, angka mereka menunjukkan kembali bagaimana anak-anak itu memanipulasi gambar-gambar itu selama tugas. Dibandingkan dengan anak laki-laki dengan Gf rata-rata, kelompok Gf tinggi menggunakan lebih dari empat kali jumlah gerakan tangan selama penjelasan mereka.

Kemudian, para peneliti menganalisis pemindaian otak remaja, terutama “area Broca” – apa yang dianggap sebagai akar pemahaman bahasa. Untuk anak laki-laki yang lebih tinggi di Gf dan lebih banyak gerak, korteks otak mereka lebih tebal di daerah Broca.

Jika ini semua tampak seperti hal-hal sepele yang aneh di otak – orang yang lebih pintar memberi isyarat lebih banyak ketika mereka berbicara – hal itu berpotensi lebih dari itu.

Profesor University of Chicago Susan Goldin-Meadow adalah salah satu peneliti terkemuka di dunia tentang gerakan tubuh. Dia telah membuktikan bahwa gerakan tidak hanya sekedar mengepakkan tangan secara tidak sadar. Gerakan bahkan bukan tentang berkomunikasi dari satu orang ke orang lain. (Goldin-Meadow menemukan bahwa jika Anda menempatkan orang buta sejak lahir di sebuah ruangan bersama untuk percakapan, mereka masih saling memberi isyarat.)

Sebagai gantinya, Goldin-Meadow dan timnya telah menunjukkan bahwa gerakan tubuh sebenarnya memfasilitasi kemampuan orang untuk berpikir. Anda bahkan bisa mengajari seorang anak metode baru pemecahan masalah, cukup dengan mengajarkan anak itu isyarat baru.

Itulah yang dapat dilakukan oleh Dr. Susan Wagner Cook. Seorang mantan mahasiswa pascasarjana di lab Goldin-Meadow, Cook menghabiskan hari-harinya di sekolah dasar terdekat.

Ada batu sandungan yang umum bagi anak-anak dalam matematika: kesetaraan. Mengetahui cara mengatasi masalah seperti 3 + 4 + 2 = __ + 7. Tentu, itu terlihat mudah bagi Anda, tetapi, di kelas tiga dan empat, banyak anak yang dengan cepat memasukkan angka “9” di bagian yang kosong. Beberapa bingung dengan kehadiran “+7,” tetapi yang lain bahkan tidak menyadari itu ada di sana.

Jadi Cook membagi kelas tiga dan empat (tidak ada yang bisa dengan benar menyelesaikan masalah kesetaraan) menjadi tiga kelompok. Semua anak diajari untuk menyelesaikan masalah. Tetapi satu kelompok diberi ungkapan untuk mengatakan dengan keras untuk membantu membimbing mereka. Mereka diberitahu untuk mengatakan, “Saya ingin membuat satu sisi sama dengan sisi lainnya.”

Cook tidak memberi tahu kelompok anak-anak kedua untuk mengatakan apa pun. Sebagai gantinya, dia mengatakan pada kelompok kedua untuk membuat tangan yang aneh –ureure ketika mereka memecahkan masalah – mereka melambaikan tangan mereka di kedua sisi persamaan saat mereka menjumlahkan jumlahnya. Set ketiga anak-anak diajarkan untuk mengucapkan kalimat dan membuat gerakan gelombang.

Segera setelah pelatihan, anak-anak diuji untuk melihat seberapa banyak yang telah mereka pelajari. Mereka semua telah meningkatkan kemampuan mereka.

Kemudian, empat minggu kemudian, anak-anak berada di ruang kelas reguler mereka ketika para guru mengejutkan mereka dengan kuis singkat tentang masalah kesetaraan. Bencana melanda. Dari anak-anak yang diajar untuk mengatakan frasa pengajaran, 90% telah lupa bagaimana menyelesaikan masalah.

Hebatnya, lebih dari 90% anak-anak yang menggunakan gerakan itu dalam pelatihan mereka ingat bagaimana menyelesaikan masalah. Membuat gestur membantu menyandikan memori untuk pengambilan jangka panjang.
“Anda akan berpikir bahwa pikiran mereka dua kali lebih sibuk,” kata Goldin Meadow. Tetapi alih-alih membebani otak mereka dengan pikiran-pikiran yang bersaing, gerakan itu mendukung pembelajaran mereka.

Untuk membuat ini lebih membingungkan dan misterius (dan keren): Tim Goldin-Meadow percaya bahwa gerakan spesifik yang digunakan tidak masalah. Mereka mengulangi percobaan dengan anak-anak yang berbeda dan gerakan yang berbeda. Membuat gerakan yang relevan secara simbolis meningkatkan hasilnya, tetapi hasilnya tetap sangat bagus apa pun yang terjadi.

Sejujurnya, Goldin-Meadow belum sepenuhnya menentukan apa yang mendorong fenomena aneh ini. Tetapi teorinya yang utama adalah bahwa memberi isyarat “meringankan beban mental” pembelajaran: ia mengurangi tuntutan belajar karena isyarat itu entah bagaimana melibatkan bagian otak lainnya dalam pemecahan masalah.

Mungkin ide tidak rumit, karena tautan gerak-memori. Misalnya, para peneliti telah menemukan bahwa ketika seseorang mendengar kata-kata yang menggambarkan gerakan tubuh (mis., “Tendangan”), yang memicu aktivitas di bagian otak yang terkait dengan gerakan itu. Masih ada sarjana lain yang menunjukkan bahwa lebih mudah untuk mengingat peristiwa pidato ketika suatu gerakan mengiringi pidato tersebut. Goldin-Meadow dapat membuat anak-anak mengingat cerita dengan lebih baik, jika dia meminta mereka untuk menggunakan gerakan ketika mereka mengulangi kisah itu.

Sekarang pikirkan kembali penemuan baru dalam Intelejensi: anak-anak dengan gerakan kecerdasan cairan yang lebih tinggi – dan mereka memiliki korteks otak yang lebih tebal di area Broca.

Masih terlalu dini untuk memberikan penjelasan yang pasti untuk hubungan kecerdasan-struktur otak-gesture. Tetapi para ilmuwan Jerman sangat menyadari tentang Goldin-Meadow dan keberhasilan Cook dalam pelatihan gerakan. Jadi para ahli saraf sedang mempertimbangkan kemungkinan bahwa, ketika anak-anak sering menghasilkan gerakan tertentu, hal itu dapat memengaruhi perkembangan otak mereka secara fisik. Dengan demikian, penggunaan gerakan tidak hanya membantu anak memecahkan masalah pada saat itu. Ini juga dapat menyebabkan kinerja kognitif keseluruhan yang lebih baik dan kecerdasan cairan yang lebih tinggi.

Dalam beberapa tahun, kita mungkin dapat membantu anak belajar – bahkan mengubah IQ-nya – hanya dengan lambaian tangan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*